Anak Tengah yang “Ajaib”

Postingan ini terinspirasi dari curhatan emak riweuh mengenai anaknya yang punya dua unyeng-unyeng. Tau dong ya unyeng-unyeng, soalnya aku juga nggak ngerti bahasa Indonesia bakunya unyeng tu apa? ๐Ÿ˜› Anyway membaca judul postingan mak Inna ini aku langsung tertarik, secara aku juga sesungguhnya ber unyeng dua (tutup kepala pake bantal). ๐Ÿ˜›

flowersYupโ€ฆ jarang sekali yah mendengar kisah tentang anak cewek yang punya dua unyeng, tapi begitulah kenyataan yang kualami. Pahit memang, karena anak ber unyeng dua selalu di cap nakal entah apa justifikasinya. Satu hal mengejutkan terjadi ketika aku melahirkan Nadia, dan ternyataโ€ฆ. Nadia juga punya dua unyeng hiksโ€ฆ. Rupanya nggak cuma wajah kami yang serupa, bahkan sampe unyeng pun sama. Aku inget banget ada seorang suster yang komentar mengenai unyeng Nadia. Saat itu Nadia menangis keras sekali, suster langsung komentar, โ€œpantesan nangisnya kenceng banget unyengnya dua ternyata.โ€ Welehh opo hubungane sihh?? Simbok pun langsung bรชte bukan alang kepalang!!!

Lha jadi apa hubungan unyeng dua sama anak tengah? Khususon buatku sangat berhubungan, karena aku anak tengah yang berunyeng dua (maksa :P). Seumur hidupku fitnah mengenai kenakalan anak berunyeng dua sering sekali ku dengar. Kekejaman ini makin bertambah parah ketika di tambah kepercayaan mengenai anak tengah yang nyeleneh. Banyak orang percaya kalau anak tengah itu pasti punya sifat yang bertolak belakang dengan saudara lainnya, nah sifat itu biasanya identic dengan sifat negative. Kok bisa ada kepercayaan begitu? Bener nggak sih? Well.. tergantung kasus kali ya, tapi kalau dalam kasusku sifat nyeleneh ini benar adanya. ๐Ÿ˜‰

Sejak kecil aku punya sifat yang sangat bertolak belakang dengan kakakku. Kakakku itu kalem dan nggak neko-neko. Dia selalu jadi juara kelas sejak kecil, singkatnya kakakku ini anak idaman banget deh. Nah bagaimana dengan si anak tengah? Ehemm.. Rupanya si adik punya sifat yang ajaib, entah menurun dari mana. ๐Ÿ˜› sejak balita si ade nggak bisa diem, bawel, dan hobby mencari masalah. Setiap pagi sebelum sekolah selalu ada adegan kejar-kejaran dulu, belum lagi susaaahh banget kalau di suruh belajar. Alhamdhulilah si meskipun nggak pernah tiga besar tapi aku selalu masuk sepuluh besar di kelas. Pamer !!! ๐Ÿ˜›

Kakak dan adik bungsuku punya bakat di bidang science, sedangkan aku menonjol di bidang social. Jaman SD-SMA dulu aku punya hafalan yang luar biasa joss. Disini lah aku bersyukur punya orang tua yang nggak pernah memaksakan kehendak apalagi membandingkan anaknya. Jaman dulu belum ada tuh teori mengenai multiple intelligence. Banyak sekali anak-anak jadi korban pendapat bahwa anak pintar itu anak yang jago matematika, sedangkan bakat lainnya?? Sangat jarang mendapat pengakuan. Sejago apapun si anak, kalau berakhir di kelas IPS pasti lah termasuk โ€œanak buangan.โ€

Semua anak punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Aku mungkin lemah di bidang science tapi aku bisa menghafal semua pelajaran social diluar kepala, bahkan sampai letaknya di halaman berapa. ๐Ÿ˜‰ Hampir semua nilai pelajaran IPS ku sempurna. Ketika tiba masa penjurusan saat SMA, orang tua pun nggak memaksakan aku harus di kelas IPA karena mereka mengenal potensi anaknya. Mereka pun nggak malu saat menceritakan anaknya yang jadi penghuni kelas buangan (IPS). Alhamdhulilah aku nggak mengecewakan mereka, aku adalah lulusan terbaik di kelas IPS. Bangga sambil nyengir kuda. ๐Ÿ˜‰

Hanya itukah perbedaan anak tengah?? Wuiihhโ€ฆ definitely not!! Kakakku sejak SMP sudah bergabung dalam rohis, dan bertahan hingga kuliah. Si adik?? Boro-boro nge rohis, ada satu bulan dua kali rok seragam robek saking pecicilannya. ๐Ÿ˜› Gejolah darah muda benar-benar terasa di masa ABG ku. Jaman SMP udah mulai tuh ngecengin kakak kelas yang ganteng, SMA mulai deh kenal first love.. ehemm.. Untuk yang satu ini bener-bener perjuangan banget, karena orang tuaku termasuk penentang pacaran. So dimulailah petualangan backstreet. (ckckckkโ€ฆsekarang udah nggak jaman banget kali yah). Gawatnya pacar pertama ku anak band lagi, kebayang gimana heboh dan serunya kisah cinta pertamaku. Biarpun pecicilan, aku banyak lho penggemarnta hehehe (kapan-kapan aja lah dibahasnya). ๐Ÿ˜›

Ada satu cerita yang nggak pernah aku lupa adalah saat nonton konser pertama kali. Saat itu aku kelas dua SMA dan Sheila on 7, Padi, dan Wong lagi naik daun (ketauan deh angkatan berape). Nah mereka konser bareng di Semarang, langsung deh hampir semua anak ABG di Semarang geger saat itu. Orang tua ku yang cukup keras pastilah menolak keinginanku. Gimana nggak, anak cewek nonton konser, malam hari, pasti mereka cemas. Sayangnya aku nggak ambil pusing larangan mereka dan tetep nekad beli tiket konsernya. Sampailah pada hari H, mama tetap pada pendiriannya nggak mengizinkan, begitu pun aku yang kekeuh sumekeuh datang ke konser. Kami sempat berantem hebat (sampai sekarang masih nyesel kalau ingat). ๐Ÿ˜ฆ Akhirnya aku diizinkan dengan syarat harus di temani orang dewasa. Beruntung ada kakak sahabatku yang bersedia menemani. ๐Ÿ™‚

Saking girangnya aku bahkan lupa minta maaf sama mama, hiksโ€ฆ Berangkatlah kami ke konser itu. Awalnya konser berjalan lancar, senang sekali bisa melihat langsung sang idola bersama teman satu genk hahaha. Suasana kondusif seketika berubah saat ada beberapa orang yang memaksa masuk gedung padahal nggak punya tiket. Kaca ruangan pun di pecah, wuihh ngeri banget deh suasananya. Alhamdhulilah kami berlima bisa melarikan diri ke balkon, dan pulang dengan selamat. Hampir jam 01.00 malam aku smapai di rumah dan langsung minta maaf sama mama dan papa karena sudah ngeyel setengah mati. Mulai detik itu kami berdua sama-sama menurunkan sifat keras kami dan mulai berkompromi. Mama tahu kalau anaknya ini nggak bisa di kerasin karena bukannya takut malah makin jadi. Itulah gunanya diskusi ya. ๐Ÿ™‚

ย Gejolah darah muda ini sempet bikin hubunganku sama orang tua menegang selama beberapa lama. Setuju banget dengan pendapat masa ABG itu masa pencarian jati diri, dan masa itu amat sangat ku rasakan. Memang di butuhkan pendekatan khusus untuk menangani anak remaja terutama yang sifatnya pecicilan hehehe. Aku menyesali semua pertengkaran yang terjadi antara aku dan orang tua kala itu, tapi satu bagian dalam kehidupanku ini membawa banyak pelajaran. Jadi orang tua memang nggak ada sekolahnya, jadilah semua pengalaman hidup aku jadikan sebagai salah satu rujukan dalam membesarkan anakku.

ย Semoga kelak aku bisa menjadi ibu yang sebaik mama ku dalam mendidik anak-anaknya. Ibu yang tegas tapi mampu melihat kelebihan anak-anaknya, dan mendukungnya sepenuh hati. Sekarang aku berdoa sepenuh hati supaya Nadia kelakuannya nggak kayak aku dulu hehehe. Ibu adalah madrasah pertama untuk anak-anaknya, dan itulah ibuku. Dialah madrasah terbaikku, semoga aku bisa mencontoh semua kebaikan dalam dirinya. I love you mom. ๐Ÿ™‚

Nah bagaimana kah dengan anak tengah lainnya? Pernah punya cerita seru seperti aku kah??? ๐Ÿ˜‰

mi familia

Advertisements

37 thoughts on “Anak Tengah yang “Ajaib”

  1. aaahh…klo itu sih bukan masalah anak tengah atau punya unyeng2 dua, ncen dasare wong-e kakehan polah hihihiii…. aku gak bisa ikutan merasakan apa yg kau rasakan jeng, soale aku wonge kalem pooollll ๐Ÿ˜‰ *yen sirik suk ra takkomen neh lho ๐Ÿ˜€

    Like

  2. astaghfirullah muna, kenapa kau membuka masa lalumu yang kelam ituh? oh no, ihiks. ๐Ÿ˜ฆ
    satu lagi anak tengah ternyata narsis ya. jangan2 mbak uniek juga anak tengah tuh wkwkwkw.
    Jebule kita sama Bu, aku juga ber-unyeng2 dua, katanya nakal tapi betolak belakang tuh sebab aku nyatanya kalem, sopan, keren dan nggragas ๐Ÿ˜‰ Aku juga jadi anak tengah; masku orangnya bersahaja dan supel; adikku pendiam dan pemallu. Kalau aku? ya silakan tuliskan yang jelek2 kebalikannya. Puas puas puas??!!!

    betewei basweim unyeng-unyeng itu bahasa Indonesianya user-user Bu. Atau bisa juga disebut pusar kepala, atau cukup pusar saja. Kok mirip sama pusar perut? Ember! ๐Ÿ˜€ Jadi kapan kita bikin gank anak tengah beruser-user ganda? ๐Ÿ˜€

    Like

  3. Kemarin aq habis mbahas tentang ini juga sama suami, berhubung aq dan suami anak sulung ya yg diomongin ttg anak sulung dan bungsu haha
    Kalo tentang anak tengah yg emang beda dengan kakak dan adiknya, kata temanku yg mempelajari perilaku anak emang ada teorinya mbak
    Coba ntar tak tanya *kalo gak lupa ๐Ÿ™‚

    Like

  4. Anakku juga punya unyeng-unyeng. Dan sebelnya kadang orang usil bilang sama anakku kalau punya 2 unyeng2 itu tandanya NAKAL. Alhamdulillah, anakku pernah bilang masalah itu, jadi ada kesempatan untuk memberi penjelasan.

    Like

  5. aku saksi hidup “kenakalan” si anak tengah…masih inget pas jaman esde main ke rumah muna…dimana aku ini sebenernya teman kakaknya muna…lha kok aku dinakalin sampe aku trus memutuskan pulang, dan waktu itu kak ina nangis dan marah sama muna…gara2 muna aku pulang dan menyudahi acara dolan hahaha…kalo inget itu aku jadi geli….mamanya muna juga ikut marahin waktu itu hehe

    OMG… time flies…waktu itu main ke rumah kak Ina sama Muna sementara adek fahri masih digendong embak buat disuapin hehehe…

    Like

    • Yg pecicilan mah aku bun hehehe… Tp bnran kan bun karakter anak tengah beda dr yg lain.. Yg jls semua anak punya plus minus nya sdr, tgl ortu nya aja bisa membaca perbedaan itu/malah membeda-bedakan.. Bnr ga bun??

      Like

  6. aduh.. gimana ya…
    meski sesama anak tengah, beda banget sama aku mbak kwkwk
    (ya iyalah, beda bapak beda ibu gitu loh ๐Ÿ˜› )

    untuk unyeng-unyeng… gak tau deh.. punya berapa diriku, nggak pernah ngecek ๐Ÿ˜€
    kata orang-orang sih, dari semua anak-anaknya ortu saya, saya yang paling mirip ibu, dari sisi fisik maupun pemikiran… hehehe… mungkin dna ibu dominan… makanya kompak sama ibu ๐Ÿ˜€

    Like

    • Hahaha… Beda tu kn ga hrs selalu negatif ya. Ndelalah aku aja yg ketiban nakal, tp insyaallah skr udh insyaff ko :p
      Biasanya bedanya Kliatan dr sifat, kl saudaranya diem kita bawel or sebaliknya.. Gitu non.. Drimu Gmn??

      Like

      • aku anak rumahan mbak, jaman sekolah kegiatannya sekolah sama main dirumah ajah hehehe… seringnya teman2 sih yang main kerumah ๐Ÿ˜€

        tentang sifat, sodaraan hampir samaan semua, yg paling beda malah kakakku mbak, pulang sekolah suka main dulu gak langsung pulang, temennya buanyak, belajarnya angot2an, gaul banget deh dia ๐Ÿ˜€

        Like

  7. Huihihi, aku ngikik bacanya, Maak ๐Ÿ˜€
    Ah rupanya senasib kita, Mak. Sama2 jadi anak tengah yg ‘ajaib’. Dari kecil aku memang paling beda dari kakak n adekku. Paling nakal dan paling bodoh. Masih SD sering main ke hutan di belakang rumah sendirian. Suka nangisin anak tetangga. Jadi anak yg paling sering nerima hukuman dari ibuku. Terus, pas gadis sering kluyuran naik kendaraan umum nyasar2 kota sendirian. Aku sengaja sering berbuat nekad hanya untuk mencari perhatian orangtua. Kelas 3 SMA aku mati2an belajar supaya diterima di PTN dan tidak disepelekan. Alhamdulillah berhasil. Andai aku nggak masuk PTN, aku pasti makin merasa berbeda. Kakak n adikku kuliah di PTN. Kalo aku kuliah di swasta, aku pasti makin terpuruk, hehe.
    Nasib mempertemukan aku dengan suami yg sama2 anak tengah! Apa yg terjadi? Huru-hara? Bukan. Justru sebaliknya. Aku yg cenderung labil ini bertemu dengan suami yg lebih tenang. Suami jg anak tengah yg ‘ajaib’. Dalam keluarganya, justru suami jadi anak yg paling pintar dan bijaksanan dibanding kakak dan adiknya. Well, anak tengah memang spesial, hehe

    Like

    • Wkwkwkwk.. Ga nyangka mak inna jg anak yg usil spt akyu hehehe.. Tyt mostly anak tengah emang ajaib ya mak.. Syukur padanya nadia anak bungsu yg kalem bgt.. Beda bgt ssma aku yg ga bisa diam… Ada penyeimbang jdnya ๐Ÿ˜›

      Like

  8. Enaknya jadi anak tengah; bisa gaul sama yang lebih tua, terus ketika kakak-kakak sudah ‘pergi’ (beda pergaulan krn remaja), masih bisa main sama adik-adik :P.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s